ritual & manusia

Backsound :

tsuki no hikari wo tayora ni – plastic tree, yokohama love story – charlotte, eien no ai – ten2five, 11 Januari – gigi

Mood : anxious

Attitude : nani? *yakuza style*

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Monyong.

laptop gw kenapa tiba – tiba ga bisa muter cd gene??!

*inhale – exhale*

Sekarang udah taun 2008 ya. Umur makin berkurang tapi keimanan masih tiarap. Gw jadi ngeri mati kalo masih kaya gini.

Akhir – akhir ini gw sering mikirin tentang kematian, ga tau kenapa akhir – akhir gw banyak denger berita soal ‘death and dying’ yang punya hubungan ma gw.

Sebagai manusia beragama, gw ga lepas dari kewajiban untuk nglakuin ritual – ritual yang berhubungan dengan agama yang gw anut. Dengan tingkat keimanan yang masih di bawah rata – rata gini, terus terang gw belom ngejalanin ritual – ritual itu sepenuh hati. Pikiran gw masih kemana – mana kalo lagi sholat. Puasa juga masih mikir yang iya – iya *plak*

Terkait sama spiritualitas gw ini, kayanya gw udah sempet diingetin. Beberapa waktu lalu, gw ngalamin hal yang agak bikin bengong n plengo.

Pas lagi nyetel lagu dozing green – dir en grey di mp3 player, tiba – tiba aja di tengah lagu suara Kyo yang menyayat hati n bikin garuk – garuk aspal itu (lebay ah), berubah jadi suara orang ngaji. Ga tau kenapa otomatis gw langsung merinding. Suara orang ngajinya terasa mencekam (halah) sekaligus bagus.

Pertamanya gw mikir mungkin mp3nya ga sengaja keubah ke radio. Tapi pas gw cek lagi ternyata masih muter mp3 n layarnya masih nunjukin “dozing green – dir en grey”.

Setelah sempet bengong slama beberapa saat, akhirnya gw coba matiin mp3 playernya dan gw idupin lagi. Kyo kembali bernyanyi dan di tengah – tengah lagu kembali lagi jadi suara orang ngaji! *frustrated*

Padahal sebelom hari itu, gw nyetel tu lagu di mp3 player yang sama n bae – bae aja, ga ada yang aneh. Di komputer gw juga ga ada mp3 juz amma ato semacemnya. Mp3 player n laptop juga ga pernah nyimpen surat – surat Al Quran. Ada juga hentai n yaoi.

*lempar pisau daging ke aniki, trus seppuku*

Untuk beberapa saat gw mikir : mungkin itu virus. Atau ada distorsi gelombang. Atau apapun lah yang bisa diterima rasio gw!

Terlepas dari bisa dijelasih secara ilmiah ato ga, peristiwa yang gw alamin ini bikin gw mikir juga.

Mungkin gw udah waktunya memperbaiki diri. Mungkin gw udah kelewat batas. Atau mungkin waktu gw ga banyak lagi.

Mungkin ada juga orang yang nganggap gw parno ato ga jelas. tapi emang bgini lah gw. Kadang peristiwa kecil yang keliatannya ga penting bisa bikin gw lumayan kesentil ato bahkan ketabok :mrgreen:

Gw pengen bisa lebih ningkatin keimanan n ketakwaan gw ke Tuhan. Dan gw sadar, untuk bisa ngalamin peningkatan, gw harus sepenuhnya menyadari apa arti dari beragama plus ngejalanin ritual – ritualnya.

Gw harus bisa mencintai Tuhan lebih dulu. Dari situ baru semuanya bisa berjalan lancar.

Gw secara pribadi percaya, ritual – ritual dalam agama itu dibikin untuk mereka yang udah mencintai Tuhannya lebih dari apapun.

Atau mungkin, ritual dibikin supaya manusia bisa belajar mencintai Tuhan.

Dengan ngelakuin ritual, manusia bisa merasa lebih deket ma Tuhan n bisa memuja Tuhan mereka sepenuhnya.

Misalnya kalo dianalogiin dlm hubungan hubungan antar manusia. Ada cowo yang tertarik banget ma seorang cewe (yaoi minded : off), pasti cowo itu bakalan ngelakuin segala hal yang bisa nunjukin kalo dia memuja cewe itu kan?

Mungkin dia bakalan telfon cewe itu, selalu ngerasa kangen n pengen deket ma si cewe, nganter – jemput, ngasih bunga, ato mungkin nyanyi di bawah jendela kamar si cewe pake gitar (halah). Si cowo, dengan segala hal yang dia lakuin, berharap si cewe tau kalo dia tertarik n bahwa dia bisa ngejagain si cewe.

Menurut gw, hal yang hampir sama juga ada dalam hubungan manusia – Tuhan. Manusia yang udah sampe pada tahap “mencintai Tuhan sepenuhnya” pasti bakal menjadikan ritual sebagai cara untuk menunjukkan bahwa Tuhan adalah hal terpenting dalam hidupnya. Ritual bukan sekedar hal yang wajib dijalanin dengan ancaman dosa n iming – iming pahala. Melalui pelaksanaan ritual, manusia bisa ngerasa lebih deket lagi sama Penciptanya.

Bagi mereka yang udah bisa mencintai Tuhan sepenuhnya, ga ada kata – kata ‘takut mati’. Mereka mungkin malah ngerasa seneng karena kalo mati, mereka bisa ketemu n lebih deket lagi sama Tuhan.

Sedangkan gw masih takut sama kematian. Takut banget.

Hubungan gw dengan ritual agama masih di tahap “jalanin aja, daripada dosa. Jalanin aja, supaya kelakuan gw terlalu melenceng.”

Akhir – akhir ini gw selalu minta ma Tuhan supaya Dia bisa ngajarin gw gimana caranya mencintai Dia sepenuhnya. Dan gw juga minta supaya gw bisa mati dlm keadaan udah mencintai Dia sepenuhnya.

Smangat! P(^o^)q

(penutup yang ga nyambung).

Advertisements

8 thoughts on “ritual & manusia

  1. *salaman ma Prik*

    apa yg anda rasakan juga sayah rasakan

    anjrot!!! Keka juga takut mateee… ><

    ngerasa masih banyak dosa bgt
    ritual ibadah juga makin sering kelupaan

    lebih tepatnya… sengaja dilupakan!! *plak*

    ya ya ya semangat
    ibadah itu mang harus

    *jewer kuping sendiri*

    ayo Keka… berenti dulu nulis penpik jijay nya
    sholat dulu atuh neng

    :mrgreen:

  2. Kalo ditanya gimana cara biar bisa mencintai Dia,
    sama seperti gimana seorang cowo bisa mencintai cewe (ikutan yaoi-off).

    si Co ga bakal suka sama Ce kalo tu Co ga tau apa yg lebih dari Ce itu.
    (ini kasus cinta yak, bukan tergila2. Soalnya aku ga tau apa kelebihan Jui yg membuatku jatuh hati.. ~Ngivul~ (-__-)’)
    dgn analogi itu, berarti kita kudu banyak kenal kebesaran Dia.

    Tahap mencintai tu emang syusyah,
    menurutku, cara yg paling gampang itu……’merasa butuh’.

    Itu yg senjata yg kupake kalo lagi jauh, jauuuuuuuuuuuuuuuuuuuh banggets,
    biasanya ni si little-heart (bc:hati kecil), suka banget kasih pertanyaan nampol, macem:

    1) Yakin mpo, masa depan dah cerah?
    2) Yakin mpo, rejeki dah numpuk?
    3) Yakin mpo, ntar masup surga?
    4) Mpo, sombong amat abis solat langsung ngibrit, dah punya ape ente?
    5) Mpo, nyang diluar pade kena derite, ente adem ayem aje dimari, kaga trimakasi?

    Tu pertanyaan2 langsung bikin ngeringkuk nunduk,
    atleast bisa meminimalisir “kejahatan” xP

  3. aku yang cuma denger critanya dari mulut kamu aja mpe merinding..

    tiap kamu ngomong merinding…trus tiap ku bayangin merinding lagi..

    lama2 bulu2 roma irama ku sport jantung nih bolak balik berdiri-duduk..berdiri-duduk.

    ubur2… pemikiranmu sungguh mendalam..

    tolong ya doakan juga agar imanku yang udah nyeblos ke dasar bumi ini kembali lagi.

  4. hmmm.. koq bisa yah??? jadi suara orang ngaji???
    sempet mikir mp3nya sekarat ato apa gitu? ternyata beneran orang ngaji yah?

    ternyata pemikiran cwe banyak yang otak mesum juga.. *geleng2*
    *kabuuuur* saran gw berenti yaoi-nya, ubah ke straight aje lebih seru.. –‘

  5. @Keka
    mari tobat bersama² :mrgreen:

    @apiy
    ya.. harus ngerasa butuh.. kalo cuma sbates “takut” ma Tuhan, bukan “mencintai”, gw takut gw ga bisa mencintai Dia spenuhnya ^^

    @Dodot
    iya ya.. gw juga bingung apa hubungannya.. *garuk²*

    @dika
    gw pikir gw bisa mendengar suara hati si mp3. ternyata bukan –‘
    buset.. kata siapa gw mesum? yaoi juga gw pilih² kok, hahaha

  6. itu mungkin adinda yang tiba2 ngigo ngaji…( ini kasta ngigo tertinggi kali yah ampe bisa bentuk ayat2 Tuhan gitu ~_~ )….

    ato mungkin dibawah mp3 player adinda ga sengaja ada nyelip mp3-nya Zainuddin M.Z. jadi sebenernya ada 2 MP3 player disitu ( myoba buat menjelaskan dengan logika tapi kliatannya makin ga masuk akal ~_~)

    ato malah…………………….( COKOP…!!! gw yakin penjelasan gw yang ketiga bakal jauh dari dunia nyata ~_~ )

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s