sabar… sabar… sabar…

Backsound : siam shade – tears I cried
Mood : sleepy happy
Attitude : rollin-rollin-rollin

——————————————————————————

Please read the following dialogue carefully! –> udah kayak soal ujian aja -___-

keterangan :

D –> temen gw

H –> gw

Malam-malam ketika gw sedang menantikan penampilan kunto di televisi, tiba-tiba hape esia gw kelojotan dan berdisko darurat.

H : ‘hm? apa?’

D : ‘nyet, nonton Thomas ga?”

H : ‘ga tuh.’

D : ‘hibur gw. gw lagi kesel banget nih.’

H : ‘napa emang?’

D : ‘si **** brengsek banget. dia bawa kunci kamar kos gw dan sekarang dia pergi nonton sama cewenya. gw udah nunggu dia lama banget. Daritadi gw nunggu sambil nonton Thomas. udah 2 game selesai dia belom balik – balik juga. ‘

H : ‘hahaha… sedih amat sih lo.’

D : ‘banget. daritadi pas gw telepon katanya dia udah mau balik. tapi udah satu jam lebih ga dateng – dateng juga. *** *** ***.’ (ada sensor otomatis :mrgreen: )

H : ‘yauda tungguin aja. lo ngapain dulu kek gitu.’

D : ‘cewenya ga punya otak juga sih. lagian udah tau cowonya ga peka, bukannya diingetin supaya balikin kunci dulu ke gw.’

H : ‘yaudah, lo sabar aja ya…’

D : ‘sabar? kurang sabar apa gw? gw nih udah sabar banget kalo ngadapin orang…’

H : ‘tapi yang gw liat selama ini lo malah lebih sering keliatan emosi.’

D : ‘ya itu akumulasi dari kesabaran gw selama ini. ga bagus emang. akhirnya gw meledak kan. gw jadi ngomong kasar ke cewenya. dan sekarang cewenya ga berani gitu ngomong ma gw.’

H : ‘ itu sih namanya bukan sabar, lebih tepatnya lo tuh nahan.’

D : ‘lhoh? sabar itu kan ketika lo bisa nahan emosi lo.’

(sisa percakapan sengaja tidak dibuat transkripnya. for the sake of your eyes XD)

Dari obrolan ngalor ngidul dengan temen gw yang lagi emosi itu, ternyata masih ada perbedaan definisi sabar diantara orang – orang. Temen gw berpendapat bahwa sabar adalah ketika kita bisa nahan emosi kita, khususnya emosi negatif. Selama lo bisa nahan, maka lo udah berhasil menerapkan sikap sabar.

Sedangkan gw punya pengertian yang beda. Sabar itu adalah sikap di mana lo bisa menahan luapan emosi lo SEKALIGUS mengelolanya. proses mengelola itu sendiri berarti termasuk juga proses merasionalkan emosi lo dan menetralkannya.

Ketika kita cuma sekedar nahan emosi dan ngebiarin emosi itu mengendap, kemungkinan ada dua hal yang bakal terjadi (menurut pengalaman gw aja ya ^^) :

1. suatu saat kita bakalan ‘meledak’ dan emosi kita jadi berlebihan. Ini bisa bikin kita keliatan kayak orang lebay. gara – gara nahan, bisa aja kita bawaannya pengen nyambit orang pake celurit padahal cuma disenggol dikit doank.

2. kita lupa akan hal apa yang jadi penyebab kita marah. ketika kita berusaha nahan emosi (misal : marah atau sedih), otak kita bakalan ‘melupakan’ apa yang menyebabkan kita merasakan emosi itu. otak boleh lupa, tapi hati masih nyimpen emosi itu sehingga kita bakalan ngerasa hal yang biasa gw sebut ‘depresi tanpa sebab’. Misalnya aja tiba – tiba lo ngerasa sedih banget atau marah banget tapi lo ga tau penyebabnya apa. Ketidaktahuan itu bisa bikin lo ngerasa drop dalam waktu yang ga sebentar.

the depressive

dua hal di atas (gw rasa) ga bakalan terjadi kalo kita nyoba untuk bersabar dengan mengelola emosi kita.

Ketika kita merasa marah atau sedih, sebelom perasaan itu jadi berlarut – larut n jadi ngerugiin diri sendiri + orang lain, kita bisa nyoba untuk merasionalkan emosi kita itu. kita perlu tanya ke diri sendiri, kenapa kita harus marah atau sedih, apa keuntungan dan kerugian yang kita dapetin kalo kita meluapkan emosi itu, dll. Dalam proses ini, kita perlu berpikir panjang untuk ngedapetin jawaban yang terbaik.

Kita juga bisa make cara ‘berpikir dari sudut pandang yang berbeda’ untuk ngelola emosi kita. Contohnya waktu gw harus nunggu temen yang dateng ngaret atau kelamaan belanja. pada dasarnya gw BENCI nunggu dan BENCI orang yang ngaret/bertele – tele 😈 Ketika gw mulai ngerasa marah, gw nyoba untuk ngeliat keadaan yang gw alamin dari sisi lain. Selama nunggu temen gw yang ngaret itu, ternyata gw (yang ga ada kerjaan ini) bisa lebih leluasa buat ngamatin orang – orang yang lalu lalang di sekitar gw. Dari mereka, gw mempelajari banyak hal baru dan kadang nemuin hal – hal yang unik. Pengalaman menunggu temen yang dateng terlambat ternyata ga selalu jelek ^^

Setelah kita tanya diri kita sendiri dan ternyata emosi itu masih ada, di sini kita perlu menetralkannya lagi. Menetralkan di sini bukan berarti menghilangkannya sama sekali. Kalo emang emosi itu masih ada, kita perlu netralin dulu supaya kita bisa mengungkapkan apa yang kita rasain ke orang lain dengan efektif. Contohnya tuh pengalaman gw waktu ngadepin temen yang cara becandanya ga enak. Setelah nyoba bersabar (mengelola n menetralkan), akhirnya gw bisa bilang ke temen gw kalo gw ga suka dengan sikapnya itu dan minta supaya dia ga ngulangin lagi.

Hal yang gw lakuin cuma sebates natap matanya langsung, dan bilang ‘sori, tapi terus terang gw kurang sreg sama gaya becanda lo.’ dengan tenang dan jelas. (saran : jangan cengengesan. ntar lo dikira ga serius :mrgreen: )

yaaah, meskipun udah beberapa kali berhasil nerapin cara di atas, kadang gw masih ngalamin masa – masa ‘depresi tanpa sebab’ siiiih :mrgreen:

Jadi… apa definisi sabar menurut lo? ^___^

P.S : warna ‘ijo’ baik untuk emosi & trauma.

Advertisements

4 thoughts on “sabar… sabar… sabar…

  1. iih.. aku sih ga bisa ngomong apa2 lagi ttg sabar… udah diborong semua sama kamu

    *sepak ubur2 ke gawang*

    aku tuh ga sabaran bwat hal2 sepele.. tapi sabar banget bwat hal2 ga sepele..

    aneh ya buuuu??

    aku ga pinte ngomong sih.. enakan praktekin langsung
    tapi jangan2 nanti aku malah bikin orang jadi terluka lahir batin lagi..hihihi

  2. oia, klo warna merah itu knp ya?

    aku lagi sukaaaaa banget sama warna merah yang ngjreng jreng jrneg jreng…

    makin nyala makin keren dimataku

  3. sabar itu adalah sabar…

    inti sabar adalah sabar..
    buah sabar adalah pahala..

    pengendalian akan sesuatu adalah kesabaran..
    jgn terlalu sabar ntar cepat dipanggil Tuhan. eheheheh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s