ngomongin seks ke anak kecil…

backsound : chemistry [supported by monkey majik] – kagayaku yoru
mood : bouncy

gara – gara ngobrol sama seppun, gw jadi terinspirasi buat ngomongin soal

“pendidikan seks dalam keluarga”

(judulnya sih kayanya berat, padahal gak. jadi gw mohon maaf kepada orang – orang yang googling tentang sex education tapi nemunya malah ocehan gw ini :mrgreen: )

Sampe sekarang gw masih bisa inget dengan baik dan jelas becandaan yang dilontarin bokap waktu gw masih kecil dulu. Dia pernah ngasih tebak – tebakan kaya gini :

“kenapa tarzan pake cawat dari kulit binatang, bukannya pake daun pisang?

Sebagai anak kecil yang gemar membaca buku pintar dan ensiklopedia (ini serius lho. Beneran, ga boong. Gw sungguh – sungguh. HALAH) gw menjawab dengan jawaban ilmiah :

“kalo pake daun pisang kan gampang robek, ya ga bakal tahan lama dipake nanti.”

Bokap tertawa penuh arti mendengar jawaban gw, dan akhirnya beliau menjawab :

“salaaah…”

Gw penasaran, “trus apa donk?”

“Soalnya kalo pake daun pisang nanti dikira lemper. Hahahahahahahahaha!”

(beneran, bokap ngakak sendiri. Gw Cuma plengo karena ga ngerti -___-)

Setelah beberapa taun berlalu dan gw tumbuh menjadi gadis remaja, akhirnya gw ngerti juga maksud dari bercandaan bokap itu. Ecchi deshou?

Slain itu, pernah juga waktu gw TK, karena abis curi – curi baca koran pos kota bokap tentang kasus pemerkosaan, akhirnya karena rasa penasaran yang tak terbendung lagi, tanpa tedeng aling – aling gw bertanya ke nyokap :

“Ma, diperkosa itu diapain sih?”

Umumnya para orang tua suka gelagapan kalo ditanya hal kaya gini sama anaknya yang masih kecil, sama halnya kaya ngejelasin “adek dateng dari mana sih Ma?”

Tapi nyokap gw benar-benar seorang ibu yang tegas dan to the point (atau vulgar ya?).  mungkin karena kerjaannya juga sbagai dosen yang bikin dia terbiasa menjelaskan segala sesuatu dengan ilmiah. bukannya ngasih jawaban ngeles atau nyuapin cabe ke mulut gw karena dianggap ngomong kasar, beliau malah ngejelasin secara detail.

“pemerkosaan itu bisa dilakuin pake benda tajam, benda tumpul, atau pake alat ******* laki – laki. Korbannya ya kebanyakan perempuan. Jadi bagian ******** perempuan itu dimasukin alat tajem ato tumpul ato alat ******* laki-laki secara paksa.”

Tak puas dengan penjelasan singkat, gw pun bertanya lagi : “kok bisa? Emang gimana caranya?”

Dan nyokap pun dengan enteng menjelaskan prosesnya lebih detail lagi. Seenteng ngejelasin satu tambah satu sama dengan dua.

Omongan nyokap-bokap di atas selalu gw inget sampe sekarang, dengan jelas dan detail. Bedanya, dulu gw ga ngerti maksud dari penjelasan mereka dan sekarang gw SANGAT mengerti.

Dan sekarang setelah gw pikir – pikir lagi…

“ya ampun, orang tua gw vulgar banget ya?”

Dari sini makanya gw jadi mikir bahwa kayanya sih sebenernya oke-oke aja ngomong tentang seks ke anak yang masih kecil. Toh mereka belom punya banyak konsep dan kosakata dalam otak mereka. As time goes by, ditunjang dengan ingatan tentang penjelasan orang tua waktu mereka masih kecil ditambah pengetahuan yang didapet dari lingkungan sekitar, mereka bakalan mengerti dengan sendirinya.

Sebenernya sih sama aja kaya dapet pengetahuan tentang seksualitas lewat pergaulan ato karena curi-curi nonton bokep, tapi kalo taunya pertama kali dari orang tua kan rasanya beda :mrgreen: ada kenyamanan tersendiri.

Mungkin kebanyakan orang tua takut kalo ngomongin soal seks ke anak yang masih kecil, anak mereka bakal jadi binal ato punya pikiran kotor. Toh sbagai contoh nyata, waktu masih kecil pikiran gw ga pernah terganggu dengan hal-hal kaya gitu karena emang ga ngerti :mrgreen:

gw emang inget penjelasan nyokap tentang pemerkosaan, tapi ga memahaminya. Ya sama juga boong kan? Hehehe. yang penting orang tua harus nekanin soal nilai & norma. bagaimana pemerkosaan adalah tindak pidana yang bertentangan dengan hukum agama & negara… keji, kotor, menjijikkan, dll…

Terus terang gw juga agak ngerasa bangga sih, karena orang tua gw punya keyakinan yang kuat untuk bertindak kaya gitu tanpa ada kekhawatiran akan pola pikir anaknya yang punya kemungkinan bakalan jadi ga beres.

Dan kayanya orang tua gw punya jalan pikiran yang mirip-mirip sama gw. Karena semakin gw besar, topik tentang seksualitas malah semakin jarang diomongin 😆 bahkan topik pacaran pun jarang banget disenggol. Mungkin karena nyadar gw udah ngerti hal – hal kaya gitu, mereka jadi sungkan buat ngomongin lagi. Kalo dulu kan, mo mereka ngomong sevulgar apapun, toh gw ga bakalan nyambung, Cuma sekedar inget :mrgreen:

Gw ga tau sih sebenernya pola ajaran yang diterapkan orang tua gw itu dianggap jelek ato bagus menurut masyarakat. tapi secara pribadi gw menganggap pola ajaran kaya gitu sih positif-positif aja. Dan kalo seandainya nanti gw punya anak, kayanya hampir pasti gw bakalan menerapkan pola yang sama :mrgreen:

Advertisements

6 thoughts on “ngomongin seks ke anak kecil…

  1. sip, ortunya prik TOP bgt!!! ^^

    klo Keka kebetulan waktu kecil karena saking diemnya… gak pernah tanya2 gituan sih,
    walopun bingung juga napa bisa ada adek diperut emak :mrgreen:

  2. bener juga sih kadang…
    masalahnya dijelasin dengan sgitu vulgarnya juga, karena keterbatasan vocab bakal membuat mereka bertanya lebih jauh lagi. mereka jadi explore lebih banyak kan. Jadi ga heran bgitu mereka kenal internet situs bokep adalah sasaran pertama –‘.

    gw jadi inged pas slank ngeluarin salah satu albumnya dan berbonus kondom ( ya waktu itu RUU pornografi lom dirumusin ). disitu ada pesan,”buat anak² yang beli album ini bisa minta tolong ama bapaknya buat niupin bonus biar jadi balon….PISS…!!! )

  3. @Keka
    sampe skarang gw masih dilema sih sbenernya cara ortu gw tuh bagus / ga.. tapi berhubung gw skarang ga jadi anak yang hedon, yah mungkin bahik2 saja :mrgreen:

    @gino
    mungkin emang lebih bagus dijawab gitu XD

    @kakanda
    emang sih, gw dulu juga malah lebih banyak nanya2 lagi krn ga ngerti. tapi ujung2nya slalu di jawab sama nyokap, makanya situs bokep ga jadi sasaran pertama pemuas rasa penasaran.. hahaha. itu mah belakangan ^__^
    ntahlah, kasus utk tiap keluarga emang beda2 :mrgreen:

  4. klo gw waktu nanya knapa bisa ada bayi.. dijawabnya karena mereka dah nikah, jadi dikasi anak sama Tuhan..
    ya, karena gw nurut2 aja.. jadi gw percaya aja.. klo nikah pasti nanti punya anak..

    enyak gw juga vulgar, klo nanya ke bokap lama nyari bahasanya capek duluan.. hahaha..

    klo kasus pemerkosaan, yang gw tau itu cuma tindak kriminal, gw gk nanya ngapainnya.. masi kecil gk tertarik ttg kriminalitas.. >.<

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s