filosofi kue stroberi

Backsound : Nicole feat. Will.i.am – baby love
Mood           : composed

yummy?

Yui Mikawa : “kalau kau sedang memakan kue stroberi, mana yang kau makan terlebih dahulu? stroberi atau kuenya?”
Manato Irie : “aku akan memakan kuenya terlebih dahulu dan menyisakan stroberinya untuk dimakan terakhir.”
Yui Mikawa : ” kalau aku akan memakan stroberinya terlebih dahulu, baru kuenya.”

Dialog yang diambil dari dorama “strawberry on the shortcake” (dan diubah-suai scara bebas urakan berdasarkan ingetan gw) ini entah kenapa muncul di pikiran gw. Padahal doramanya sendiri udah gw tonton bertaun – taun yang lalu.

Kenapa bisa keinget? Bukan karena waktu itu gw udah menyadari nilai moral dialog di atas, but simply because I was fond of takky.

Dari dulu, dan mungkin sampe sekarang, gw adalah tipe orang yang sama kaya takky. Save the best for last. Tanpa sadar, setiap kali berhadapan dengan makanan kesukaan, bagian yang terakhir gw makan adalah bagian yang paling gw suka. Misalnya aja setiap kali makan es krim conello rasa hazelnut mochacino, gw selalu nyisain butiran coklat – mocha yang ada di bagian atas untuk gw makan belakangan.

Kembali ke soal kue stroberi, alasan gw punya cara yang sama kaya takky dalam menyikapi si stroberi adalah karena gw selalu pengen ‘mendapatkan imbalan setelah melalui banyak hal’. Kuenya sendiri bisa aja punya kemungkinan bikin eneg karena kandungan krimnya, tapi ketika semuanya udah kemakan dan tinggal si stroberi yang nongkrong manis di piring, ada semacem penghiburan yang menanti gw dan itu terwujud dalam sesuatu yang enaaaaak banget.

Dengan pola pikir yang kaya gitu, gw pun ga habis pikir kenapa ada orang yang lebih suka ‘makan stroberinya duluan ketimbang menempa diri dengan makan kuenya terlebih dahulu’ (note : ini Cuma perumpamaan untuk menggambarkan cara orang mengambil tindakan dalam hidup sih). Kenapa mereka pengen ngerasain yang enak dulu baru berhadapan dengan hal – hal yang kurang mereka suka / biasa aja. Apa mereka ga takut kehilangan sensasi menyenangkan di akhir kegiatan makan mereka?

Akhirnya sekarang gw bisa ngerti. Ngerti gimana Yui Misawa bisa milih untuk makan stroberinya duluan. Kembali (lagi) ke soal kue stroberi, kita hidup di dunia ini ga sendirian, cin. Ketika lo makan kue stroberi itu, pasti akan ada kondisi dari luar diri kita yang bisa mengakibatkan kita ga akan pernah mengecap enaknya si stroberi padahal kita udah bela – belain nyisain dia untuk saat – saat terakhir.

Apa maksudnya?
Begini, waktu kita lagi makan kue stroberi itu, ada banyak bentuk gangguan yang bisa aja muncul. Misalnya aja dalam bentuk temen yang iseng, langsung nyamber si stroberi sementara kita lagi makan bagian kuenya. Atau bisa aja pas lagi makan kue, tiba – tiba ada telepon penting dan kita harus buru – buru pergi ninggalin si stroberi yang akhirnya kalo ga kebuang, ya lagi – lagi si stroberi bakalan masuk mulut orang lain. Contoh lainnya? bisa aja pas lagi makan kue stroberi itu, tiba – tiba ada kecoa jatoh di piring. Kita jelas ga mau jadiin kecoa sebagai substitusi si stroberi kan? :mrgreen:

Hal ini bikin gw inget sama kata – kata temen gw : ‘hidup ini kan cuma soal kesempatan dan pilihan.’
kita bebas memilih berbagai kesempatan yang ditawarkan kehidupan. Ketika kesempatan makan stroberi duluan sama besarnya dengan kesempatan membiarkan si stroberi untuk dimakan belakangan, dengan segala pertimbangan yang ada kita bisa milih salah satu dari kesempatan itu.
Ya, itu kemampuan dari dalam diri kita. Tipe orang ‘nyamber duluan’ atau yang ‘save the best for last’ punya nilai yang sama dalam keadaan ini. Tapi tipe orang ‘nyamber duluan’ jelas punya keunggulan ketika ada kondisi – kondisi eksternal yang muncul.

Ketika hal – hal yang tidak diinginkan terjadi, si orang yang ‘nyamber duluan’ beruntung karena dia sigap mengambil kesempatan yang ditawarkan kehidupan tanpa membuang waktu. Toh meskipun ketika hal – hal yang tidak diinginkan itu ga terjadi, si orang tipe ‘nyamber duluan’ udah punya kenangan tentang ‘hal menyenangkan’ yang udah dia rasain duluan.

Dan dia bisa memakan sisa kuenya dengan kenangan itu, sekalipun kuenya ternyata kurang sesuai dengan selera dia. Kenangan itu udah jadi imbalan sekaligus penghibur ketika dia menjalani hal – hal lain. Gw rasa orang tipe ‘nyamber duluan’ ini ga akan mengalami penyesalan ^^
Berdasarkan proses memahami ini lah kemudian gw memutuskan untuk mulai belajar jadi orang tipe ‘nyamber duluan’. Ga tau juga ini mengarah ke hal positif atau negatif, tapi toh ada yang jadi guide gw. Hehehe…

Advertisements

24 thoughts on “filosofi kue stroberi

  1. ini mah ilmunya antrop: relativis :mrgreen:
    mo yang mana duluan terserah si orang, karna masing2, kata bordu (tulisan yg bener gimana dah?) punya rational of choice 😀

  2. Saia tipe orang yang nyamber duluan :mrgreen:

    ibarat black forest yang da cherrynya,
    saia pasti nyomot cherrynya xD
    takut kesempatan ngerasain tu ilang.
    Huahahahaha..

  3. @phiy: yah klo pake pandangan itu phiy ujung2nya balik ke pilihan masing2,,ayo milih yang mana?

    hahaha,,gw sih mending makan straberrynya duluan daripada ilang,,kesempatan gak dateng 2x,,

    idup stroberi,idup strobery,,alah,cacat

  4. @ gaga ngurahrai:
    ya emang ;p
    kan kata bordeu (<< gini bukan?) kan masing2 punya habitus, kalo kata berger masing2 punya life experience.. Dua-duanya ngontrol aktor buat milih tindakan kan? :mrgreen:

  5. @phiy: emang nama gw bandara apa,,hahaha
    sip,,setiap pengalaman menjadi modal untuk membentuk tindakannya kembali

    kue stroberinya enak nih,,jadi mupeng parah,,
    (ini emoticon nya mana ya),,huwa~

  6. hmmm.. saya lebih memilih dicampur..

    stroberinya di penggal sikit2.. trus dicampur kuenye.. hhehehehhe..

    dengan begitu gw dapat 2 sensasi.
    sensasi ga enak karena enek ama krimnya, tapi gw dapat “sweet” dari stroberi.

    dan juga gw mencegah akan 1 hal.
    hal buruk akan tidak bisa memakan salah satu bagian dari kue itu. hehehehe..

    klo bisa dikerjakan semuanya sekaligus, kenapa harus satu2?

    • kalo kata dosen gw, pandangan tengah2 gini khas indonesia banget. ‘neither.. nor..’ hehehe

      ga bisa No, gw cuma menawarkan dua pilihan. makan stroberi dulu ato kuenya dulu. ga bisa barengan :mrgreen:

  7. kalo aku dulu lebih suka save the best for last
    Tapi sekarang udah berubah.. mungkin aku bakal mengkombinasikan, klo bisa seneng kenapa harus susah terus?

    lagian ga tau hidup ini sampe kapan
    Dan kita ga tau akan ada apa didepan nanti

    Tapi ada saat2 tertentu dimana sebaiknya kita save ‘it’.. misalnya untuk ngasih motivasi untuk hal ‘tidak menyenangkan’ yang kita lakukan sekarang.

    jadi “bersakit2 dahulu bersenang2 kemudian”
    kalau ada sumur diladang boleh kita menumpang mandi
    kalau ada umurku panjang.. boleh kita berjumpa lagi

    empat kali empat sama dengan enam belas
    sempat tidak sempat harus dibalas

    *JIAAAAAAAAHHHH*

  8. Ngeliat cake stroberi nya menggoda gituuuu…
    Suka suka wes dimakan yang mana duluan, kalo aku setuju sama Uchi, bersakit² dulu bersenang² kmd, so stroberinya belakangan ajah..
    (sambil ngetik gak terasa tes…tes…tes… liat gambarnya)

  9. weh~ tipenya prik keak Keka :mrgreen:
    selalu menyisakan yg enak di belakang ^^

    dulu gara2 nonton dorama ini,, ampir setiap org Keka tanyain pertanyaan yang sama 😀

  10. Klo diriku sie relative, tergantung keadaan
    klo makan deket si ade, biasanya diriku makan stroberry nya dulu, soalnya pernah disisain stroberry nya malah pas terakhir di samber sama si ade (kayak cerita kk)

    tapi klo makan sama “temen deket”, biasanya diriku malah kasih stroberry nya ke dia

    hmm…. bener katak kk phiy, wise

    • waw, ada opsi ‘memberikan stroberi ke orang laen’. mnarik nih :mrgreen: trims buat komennya. salam kenal ya ^^

  11. waduuuh… nyebelin kalo udh the bestnya di sayang2 eh diambil orang 🙂
    nice imagination anw… relating the cake to real life.
    Heeemmm.. idenya orisinil 😉

    • iya, pasti nyesek. hehehe ini juga diambil dari drama jepang. makasih buat komennya ya mbak, salam kenal 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s