disasters

backsound : john mayer – no such thing
mood           : kontemplatif

Baru aja hari minggu 26 Juli 2009 kemaren om gw meninggal. musibah buat buat kita semua, keluarga & temen²nya, terutama buat anak & istrinya…

selama proses pengurusan jenazah sampe pemakaman, selalu ditekankan kalo kita harus ikhlas memaafkan kesalahan² orang yang meninggal itu.

bukan perkara sulit. om gw orang yang baik. dan gw seneng dia meninggal dalam keadaan yang bagus 🙂


cuma beda sekitar sehari, dini hari tadi, rumah om gw yang laen di daerah manggarai kebakar abis. 3 kerabat + anak bungsunya ga bisa nyelametin diri. gw ga ikut nyokap ke pemakaman karena masih tepar akibat flu. tapi dari berita – berita di tv yang gw liat, om gw itu kliatan shock banget.

smoga beliau dikasih ketabahan. amin.


pelajaran yang gw ambil…

pertama, slama gw hidup, gw bakal sangat berusaha untuk menjaga hubungan baik dengan orang lain. minta maaf kalo ngelakuin kesalahan & memaafkan orang lain yang bersalah sama gw.


ngomong sih emang gampang. faktanya memaafkan itu sulit, sangat sulit. termasuk memaafkan diri sendiri. tapi yang jelas, pemutusan tali silaturahmi ga akan membawa berkah…

gw bakal terus berusaha, sampe akhirnya nanti biar Tuhan yang nentuin. yang penting gw udah berusaha.

kedua, kehilangan adalah hal yang paling dibenci manusia. kehilangan berarti perpisahan, kehilangan berarti sesuatu / seseorang tidak jadi milik kita. kematian termasuk perpisahan. awalnya, bakal ada perasaan denial. seolah – seolah orang yang meninggal itu cuma pergi keluar sebentar & bakal balik lagi ke rumah. ngeliat baju – bajunya di lemari, fotonya, sendal & gelas yang biasa dia pake, ngebawa 2 perasaan yang lumayan bertolak belakang :

– barangnya ada, dia masih ada bareng kita.

– barang² tsb somehow mengingatkan kita kalo dia ga akan pernah ada  lagi untuk memakai semua itu.


gw pengen berusaha lebih menghargai lagi orang² yang gw sayang di sekeliling gw. kadang itu sulit dilakuin karena kadang kita bakal berkonflik dengan orang² itu. tapi balik lagi ke pelajaran pertama… smoga gw bisa ikhlas memaafkan.


pelajaran terakhir?

dari kecil, gw bercita² bisa punya rumah tingkat. ga tau kenapa. tapi gw suka banget naik turun tangga. (hobi yang aneh 😆 )

tapi dengan musibah kebakaran yang menimpa om gw, gw bakal berpikir berjuta – juta kali sebelom mutusin untuk tinggal di apartemen atau di rumah bertingkat.


cheers, everyone 🙂

Advertisements

6 thoughts on “disasters

  1. turut berduka buat omnya yg meninggal,
    smg amalnya dpt diterima di sisiNya.

    turut berduka juga buat omnya yg kena musibah kebakaran.
    smg diberi ketabahan

    ~~haduh2 dy,, koq bisa barengan gitu ya..

    • amin. makasih banyak ya pak 🙂

      iya, kita ga pernah bisa tau rencana Allah. cuma bisa berdoa.
      banyak pelajaran yang bisa diambil..

  2. Jangan takut bikin rumah lantai dua dy, karena..
    Tidak ada sesuatu musibahpun yang menimpa seseorang kecuali dengan ijin Allah; dan barangsiapa beriman kepada Allah, niscaya Dia akan memberi petunjuk kepadanya hatinya. Dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.” (Qs. al-Taghabun: 11)

    Turut berduka ya dy buat omnya heidy,
    smoga amal ibadahnya diterima di sisi Allah,
    dan smoga keluarga yg ditinggalkan diberi kesabaran.
    Amiin..

    Loh, dy, kebakaran yg di Manggarai tu ada hubungan keluarga sama dirimu tah?
    Itu lokasinya deket dy sama rumah afiy. Cuma beda satu gang.
    Dan yg bintang iklan itu.. dia temennya tante. Sempitnya dunia..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s