heeemmmmmmmmm…

backsound : luna sea – wish
mood           : mmmm… (apa pulak mood bgini?)

biarkan saya bermellow jellow di sini… cengeng mungkin, tapi cengeng dan sentimentalnya gw ga nyusahin orang kaan. ga keliatan malah. wong cuma nulis di sini. kekekekekekek


stelah kmaren nulis yang ngga², mendingan itu tulisan diprivate aja. pathetic skali gw kmaren… lucky, biasanya stelah ‘meledak’ gw nemuin kedamaian.


oohhhhhmmmm….. *meditasi ala buddha*

siang yang panas sodara – sodara… bahkan anginnya pun anget. gw jadi pengen bengong sebengong bengongnya.

tadi pas sahur, stelah selesai makan, gw ngobrol² sama bokap. agak satu arah sih, karena bokap yang nyerocos sementara gw cuma dengerin dan menanggapi.

bokap cerita tentang masa kecilnya. hal – hal yang dia ceritain sbenernya udah pernah gw denger, tapi ngobrol² pas sahur tadi nambahin beberapa detail baru ke cerita² yang udah pernah gw denger itu.

dan karena gw ini aneh, selama ngobrol pagi buta tadi itu, gw terharu. terharu karena pikiran gw ngelayap kemana² 😆 mata gw berkaca-kaca tanpa sebab, yang akhirnya gw samarin dengan kacamata dan menyibukkan diri dengan alas makan di depan gw.

gw mendadak aja mikir, mungkin udah waktunya ‘gw ada untuk mereka’, bukan lagi ‘mereka ada untuk gw’.

pause.

(menatap ke luar jendela mendengarkan suara burung berkicau dan waspada kalau – kalau ada laba² yang manjat jendela lagi utk mengacaukan waktu online gw ini)


bokap, yang milih untuk pensiun dini karena idealisme dia yang ga cocok dengan tempat kerja terakhirnya yang ‘kotor’, jadi lebih banyak ngabisin waktu sendirian di rumah.

istri & anak²nya, yang notabenenya wanita karir super sibuk dan mahasiswa² yang lebih sering (dan mungkin lebih suka) ngabisin waktu bareng temen²nya, jarang ada untuk dia di rumah.


untuk waktu sahur tadi, ga tau ada dorongan dari mana, akhirnya gw ngedengerin bokap  dengan keseluruhan diri gw. sesuatu yang mungkin udah sangat lama, atau malah belom pernah sama sekali gw lakuin selama hidup.

gw bener² natap dia, nyimak dia, nanggepin dia, ketawa dari hati, ga cuma basa – basi doank. bukan karena ngerasa wajib, tapi karena gw emang pengen. ternyata rasanya membahagiakan. ketika gw mulai brusaha buat ngelepasin sgala penyebab yang bikin gw membatasi diri dari dia, i feel very happy.

ternyata lama juga  gw bikin batesan itu. batesan ‘for everything you’ve said and done to me, i don’t know wether you are worthy of forgiveness or not’.

gw ga tulus, masih nuntut, dan masih dendam kesumat. untung gw ga mati duluan. bisa dapet job maen pelem horror buat ditayangin di bioskop ntar.


sbenernya ga cuma sekali ini aja gw ngerasa gini. sebelomnya juga gitu, mungkin ke keluarga lain ato ke temen² gw. tiba – tiba ngerasa sayaaaang sama mreka. dan nyesel sendiri knapa sbelomnya ga pernah lebih menghargai mereka. gw udah sering nyakitin mereka dengan cueknya gw, sifat gw yang suka tiba² menghilang kalo ngerasa jenuh atau kecewa trus tiba² balik lagi, dll.

egoisnya saya…

makanya guah minta maap yaaaaaaaaaaaaaaaaaak *ngesot²*


gw pengen lebih ‘make hati’ buat nyayangin orang² di skitar gw. lebih tulus.

smoga gw bisa tetep positif kaya gini untuk selanjutnya. AMEEEEN~!

ada satu quote :

‘mreka yang paling dekat dengan kita yang paling mampu menyakiti.’


antara bener dan ngga. banyak benernya, tapi benernya itu masih bisa dihindarin sehingga menjadi ‘ngga’.


(tiba² nyerocos ga tentu arah gini)


oh ya, tadi gw nonton siaran ulang episode oprah yang ada jim carrey bareng pacarnya, jenny McCarthy yang punya anak autis. bang jim bilang dia belajar ‘how to love’ dari anak pacarnya itu.

gw udah beberapa kali liat siaran ulang itu, tapi baru skali tadi nonton bagian jim ngomong tentang ‘how to love’ itu.

gw lupa apa kalimat persisnya. tapi jim cerita ketika dia berhadapan sama si anak autis itu, dia belajar untuk menyayangi dengan tulus. karena dia berhadapan dengan anak yang kurang mampu merespon, ga berbagi minat dengan orang lain, dan suka menyendiri, dia ga bisa berharap anak itu bakal merespon lawakan – lawakan yang dia buat. dia ga bisa ngarep anak itu berinteraksi dengan baik dengan dia.

keadaan kaya gini sdikit banyak bikin frustrasi juga. udah cape² ngasih perhatian, eh balesannya bgitu.

tapi lama-lama bang jim belajar bahwa dia hadir di deket anak itu dan berusaha interaksi sama si anak karena dia emang ‘pengen hadir’, bukan karena ngarep bisa lebih deket sama anak itu, bisa lebih disukai anak itu, ato ngarep² laennya. pengen hadir karena dia emang sayang sama anak itu, bukan karena ngarep disukain balik.

good point. dan mungkin untuk kasus anak autis, itu lebih mudah dilakuin karena kita tau keadaan si anak. tapi untuk ke orang² lain yang normal? orang² yang seharusnya bisa bereaksi normal?


mungkin kalimat gw ini ‘wtf’ skali. tapi stelah satu dan lain hal yg gw alamin selama ini, rasanya gw pengen bisa kaya apa yang dibilang bang jim carrey itu. bisa lebih menyayangi tanpa ngarep. bisa lebih memperjuangkan orang² yang gw sayang. lebih fokus ke ‘apa yang bisa gw kasih ke orang yang gw sayang itu’ daripada ‘gw sayang orang itu, jadi dia harus sayang gw’.

susah?

beuh, luar biasa susahnya. gw ngomong bgini juga belom bisa nerapin sama sekali.

wajar banget manusia mengharapkan sesuatu dari orang² sekeliling dia. didukung, disayangi, diperhatiin, dimengerti, disegalamacemin. gw juga kaya gitu.

ketika ngerasa sendirian karena ada obligasi² ga tertulis  yang ‘harus’ gw jalanin tanpa bisa glendotan ke orang lain dan berkeluh kesah, gw merasa ga ada yang ‘berdiri di samping’ gw utk ngedukung. bahkan eksistensinya ga kerasa.

beberapa kali nyoba untuk sdikit lebih lembek dan berbagi sama orang, tapi kseringan ditanggapi dengan dingin atau malah disebar² ke orang – oraaaaaaang~! (kampred).

yaaah mungkin itu kekanak²an gw di masa lalu aja.. tapi anehnya masih kebawa² sampe skarang. ada smacem ktakutan ktika gw udah bercerita terlalu banyak, gw akan jadi lebih ‘rapuh’ di saat yang sama. orang laen jadi tau btapa lembeknya gw.


gw benci skali diri gw yang bgitu. seakan² ga butuh ‘bersandar’ ke orang tapi ternyata gw butuh orang laen banget yang bisa ngedampingin gw. kesannya gw ga bisa mengurus diri sendiri dan kurang struggle.

dan gw skarang sedang berusaha berubah. ternyata gw emang butuh orang lain untuk bisa ngebantu gw. kehadiran orang lain itu penting, entah untuk ngedukung, ngasih tau bahwa gw nglakuin hal yang bener, nasehatin, atau malah untuk menyadarkan. :mrgreen:

untuk skarang, kalo gw lagi butuh didukung, ga harus selalu harus dipeluk ato dikasih kata² penghiburan. cukup ada aja buat gw. bikin gw tau kalo gw ga sendirian. itu udah cukup. ga perlu tanya ‘ada apa’.

gw udah sangat berterima kasih kalo bisa bgitu. gw cuma perlu tau kalo gw  perlu berusaha untuk orang² yang gw sayang dan gw ga sia² ngelakuin itu. cuma perlu bukti bahwa gw berusaha demi orang² yang tepat, yang bersedia ngedukung gw.

mungkin karena pola pikir gw yang ajaib gini makanya jarang ada yang bisa/ngerti cara ngedampingin gw 😆 akhirnya gw terpaksa harus ngerasa sendiri lagi. wkekekekek..

(bengong lagi sambil dengerin gackt)


karena gw sdikit ‘out of tune’, makanya… ketika gw ngerasa udah nemuin orang/orang² yang ‘klik’ banget, yang gw anggap penting dan gw sayang banget, sisi seorang heidy yang keliatannya cool² aja, ga perlu orang laen, dan bisa nyelesain semua persoalan sendiri itu bisa langsung BUBAR JALAN. 😆

i become so weak and strong at the same time di depan mreka yang gw sayang.

dan kalo sampe pada akhirnya di antara orang² itu ada yang ilfil dan ninggalin gw karena capek dan ga tahan sama ‘gw yang sbenernya itu’,

ya nasib :mrgreen:

gw kedengeran menyedihkan skali mungkin.

ato seakan lagi ngemis – ngemis.

but after all, this is my blog. menampung sisi yang mungkin gw jarang umbar² ke kbanyakan orang bahkan ke orang tua gw sendiri.

trims buat orang² yang selama ini udah ada buat gw. trims untuk mampu ‘membedah’ gw tanpa harus bikin gw ngerasa vulnerable.

thanks to God, my mom, my family, my friends, i love you, saya terima award ini. ahikssss..

(lho?)

Advertisements

3 thoughts on “heeemmmmmmmmm…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s