Kita (seringkali) Sulit Memahami Cara – Nya Bekerja.

backsound : boyz II men – water runs dry
mood           : toughtful

“Berbuat baiklah pada diri sendiri dan orang lain.”

Gw yakin agama, (kebanyakan) keluarga, dan sekolah selalu mengajarkan hal di atas ke anak – anak. Selain dapet pahala, mereka juga bilang kalo kita berbuat baik, nanti pasti kita juga dapet balesan kebaikan dari orang lain. Yang lain bilang, dengan berbuat baik kita bakal terhindar dari karma buruk dan bisa melanjutkan ke tingkat kehidupan yang lebih baik.

Agak pamrih emang ajaran macem bgini, ngutamain reward, tapi stidaknya masih bisa untuk ngedidik anak – anak jadi pribadi yang diharapkan masyarakat.

Gw juga sering denger para tetua mewanti – wanti kalo kita ga boleh berbuat jahat karena bakal ada balesannya juga. Misalnya kalo lagi nyeritain sodara, temen, atau tetangga yang kena masalah, biasanya mereka suka nambahin embel – embel :

“tuh kan, dia jadi sakit parah. Itu gara – gara dulu dia sombong, suka kasar sama orang lain..”

“si anu rumahnya kebakar abis, smua keluarganya ikut meninggal. Gara – gara pelit tuh, kurang sedekah.”

“orang jahat kaya gitu biar Allah yang bales. Allah ga tidur.”

(Kalimat terakhir terus terang bikin gw sensi. Emangnya lo siapa bisa membuat Tuhan seakan – akan jahat? Kenapa lo membebankan keinginan lo buat balas dendam melalui Tuhan? )

Ajaran di atas di atas ngga salah, emang bgitulah hidup kalo dirangkum dalam sebuah rumus. Baik dibalas baik, buruk dibalas buruk. selalu ada reaksi atas terjadinya segala aksi di semesta ini.

Tapi sekeras apapun kita berusaha untuk merumuskan sesuatu, selalu ada pengecualian – pengecualian. Dan gw mulai penasaran tentang hal ini pas ngunjungin temen SMP gw yang baru ngelahirin.

Bayinya cantik banget, adorable. Selain karena rambutnya tebel, kulitnya putih, dan besarnya yang ideal, gw bilang si bayi cantik karena dia memunculkan perasaan khusus dalem diri gw (lebay? Entahlah, namanya juga feeling. Hahaha).

Ga ke semua bayi gw punya perasaan kaya gini. Dia bikin gw damai. Selain itu, dia sama sekali ga rewel dan sering senyum. Yap, senyum! Dia lovable sekali ^^

Temen gw bilang kalo dia bersyukur banget anaknya bisa lahir tanpa kekurangan apapun. Padahal sebelum ngelahirin, dia bilang takut banget bakal dikutuk Tuhan.


“lo tau kan dosa – dosa apa aja yang udah gw lakuin dari dulu. Pas lagi hamil pun gw ngerokok mulu, minum sampe mabok, kcanduan kopi pula. Gw ngerasa diberkati banget sama Tuhan. Tadinya gw takut banget bakal dikutuk. Kalopun harus, gw berdoa jangan anak gw yang nanggung dosa, biar gw aja.”

Temen gw ini juga bersyukur banget dia bisa awet sama orang yang jadi suaminya sekarang. Setelah 7 taun pacaran, akhirnya mereka nikah. Suaminya tipe orang yang punya kemauan keras, tapi family man sekali. Bokap temen gw ini kena sakit parah dan waktu mereka belom nikah, suaminya bener – bener ngurus bokapnya itu. Bahkan sampe soal bersihin kotoran dan segala macemnya. Secara finansial pun dia juga udah cukup mapan.

Temen gw ngerasa dia belom ngasih apa – apa sementara suaminya udah banyak ngebantu hidup dia. Bahkan sambil ketawa dia ngaku : “gw nih cuek banget sama keluarga suami gw. Tapi mertua selalu dateng buat nyediain keperluan gw.”

Cerita temen gw ini bikin mikir. Kasarnya, dia udah bejat banget tapi masih dikasih berkah yang luar biasa banyaknya. Sementara di lain sisi, gw juga kenal orang – orang baik yang nasibnya udah kaya bawang putih di sinetron, menderita. Mereka berbuat baik tapi seakan – akan harus menempuh ‘perjalanan panjang’ supaya bisa dapet balesan dari semua perbuatan baik yang mereka lakuin.

Ada yang belajar dengan cara yang keras dan ada yang ditegur dengan cara yang indah.

Akhirnya gw cuma bisa mengakui kalo gw belom mengerti cara-Nya bekerja. Terlalu ajaib.

p.s 1 : if reincarnation really exist, something really wrong must be happened in my past life.

p.s 2 : ada yang tau angka romawi “0’? temen gw mau bikin tattoo tanggal lahir anaknya 🙂

Advertisements

6 thoughts on “Kita (seringkali) Sulit Memahami Cara – Nya Bekerja.

  1. Hmmmm..
    Gw jg dulu pernah mikir keq gini jga.. In the end, I’ve got nothing.. Semakin gw berpikir yg keq knapa si A bgini, knapa koq jalan gw bgini dan bgitu, yg ada malah ngerasanya koq makin tenggelam dg rasa kebencian, keluh kesah, dan segala macamny yg gk enak deh klo di denger org.. emang bgitulah pembelajaran diri dan pencarian jati diri..

    Someday u will got the answer..
    Someday u will smiling to this world..
    Just someday..

    🙂

    • yah intinya kita manusia suka ngebanding2in ya dik. hehehe.. ada yang belajar ‘lebih keras’ dibanding orang lain..

      someday.. yeah, someday ^^

  2. “orang jahat kaya gitu biar Allah yang bales. Allah ga tidur.”
    klo aku melihatnya lebih ke point keadilannya, bukan urusan Allah jahat dan suka balas dendam. klo berbuat baik sebesar dzarrah maka dia akan melihat balasannya, demikian juga klo dia melakukan kejahatan.

    Ada yang belajar dengan cara yang keras dan ada yang ditegur dengan cara yang indah.

    Akhirnya gw cuma bisa mengakui kalo gw belom mengerti cara-Nya bekerja. Terlalu ajaib.

    i love this words, dy.. 😀
    kita memang tidak pernah tau/diberi alasan kenapa kadang Allah terus menguji makhluk yang mematuhiNya dan kadang terus memberi karunia pada makhluk yg menginkariNya. atau mungkin alasan itu tidak penting?!. yang terpenting adalah bgmn kita bersyukur atas nikmat2 yang telah kita rasakan, tanpa perlu membanding2kan dg orang lain.

    • eeeh ada pak kholis yang kemaren bertandang ke jakarta.. hehehehe

      soal kalimat ‘orang jahat kaya gitu biar Allah yang bales’ itu maksudnya gw cuma pengen bilang sih kalo kita sbagai manusia ga usah ‘mengharap’ Allah bakal ngebales.. kalopun Dia mau ngebales, Dia bakal make cara-Nya sendiri.. ga akan selalu sesuai dengan dendam manusia yang bersangkutan :mrgreen:

      emang ada ketentuan kalo baik dibales baik dan buruk dibales buruk sih.. tapi kalo ternyata kita dendam sama orang yang salah gimana? orang yg keliatan jahat padahal sebenernya niatnya ga.. jadi gw liatnya ya kita lebih harus pasrahin ke Dia.. biar Dia yang bekerja.

      trims buat love-nya.. (lhoh, ambigu?)
      hahaha emang sharusnya kita berpikir kalo hidup tiap individu itu ‘unik’ dan ga bisa dibanding2kan.. cuma yang namanya penyakit hati.. kadang bawaannya siriiik aja 😆

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s