jadi, sadarlah.

backsound : super junior – sorry² answer

saya tercerahkan. meskipun (mungkin) sementara. semoga untuk sterusnya.

gw jelas masih belom berhasil lepas dari kecintaan akan begadang. segarnya bukan main dini hari ini. jam 1 pagi dan ada temen ngobrol yang bisa mencerahkan gw. what a perfect nite. eh, atau pagi? :mrgreen:

selama ini gw ngerasa marah sama pikiran sendiri, karena pikiran itu seakan – akan merugikan diri gw. tapi ketika ada orang lain yang berpikiran sama, ada semacem sensasi ‘oh ternyata emang begitu dan sadari itu sepenuhnya.’

gw mencapai kesadaran baru.

mungkin lebay, tapi hasil ngobrol – ngobrol gw dengan temen ini bikin gw ngerasa sedikit lepas dari beban yang selama ini bercokol di dada, membuat sesak. (tetep jatohnya lebay)

ouji_camui: hmmmm
ouji_camui: nanya deh dar
ouji_camui: lo tipe org yg suka mandang diri lo sbg korban ga sih
My Mr (not) Last Resort Bozo: cmn untuk hal2 tertentu
My Mr (not) Last Resort Bozo: hal2 yang gabs diubah
ouji_camui: jd kalo ada mslh dan ngrasa terluka, lo akan menyalahkan org laen ga?
My Mr (not) Last Resort Bozo: gw akan tau bahwa gw pny andil dalam luka itu
My Mr (not) Last Resort Bozo: gw sendiripun menyebabkan luka itu
My Mr (not) Last Resort Bozo: meski org lain yg melakukannya’
ouji_camui: *terharu*
ouji_camui: ternyata gw punya temen utk pemikiran yg sama…. hiks
ouji_camui: kalo gitu,
ouji_camui: knapa lo tetep marah sama orang & mutusin utk menjauh kalo lo sbenernya juga punya andil utk ngdapetin luka itu
My Mr (not) Last Resort Bozo: karena dia pun pny andil akan itu
My Mr (not) Last Resort Bozo: itu semacam usaha proteksi
ouji_camui: proteksi utk diri lo spy ga terluka lg?
My Mr (not) Last Resort Bozo: yup
ouji_camui: bukannya ktika lo mutusin utk ngelakuin sesuatu, lo udah sadar akan potensi utk terluka?
ouji_camui: jadi udah nyadar dari awal gitu
ouji_camui: tapi kenapa endingnya tetep bikin proteksi
ouji_camui: apa itu ga telat
My Mr (not) Last Resort Bozo: itu kerjaan si melankolis
ouji_camui: yg mana?
My Mr (not) Last Resort Bozo: udah sadar tp dilakuin jg
My Mr (not) Last Resort Bozo: yang sadar si logika
My Mr (not) Last Resort Bozo: tp dominasinya dihalangin
ouji_camui: yg namanya melankolis ga pernah bisa rasional ya
My Mr (not) Last Resort Bozo: nope
My Mr (not) Last Resort Bozo: sbenernya bukan ga rasional
My Mr (not) Last Resort Bozo: dia terlalu khawatir ama goalnya
My Mr (not) Last Resort Bozo: ga mikirin meansnya
My Mr (not) Last Resort Bozo: ada satu tujuan yang terlalu jadi prioritas

sekaligus itu menciptakan ketakutan2
ouji_camui: dia tau betul tujuannya tapi ga merhatiin cara2 ya
My Mr (not) Last Resort Bozo: tau betul jg ga
My Mr (not) Last Resort Bozo: tp dia cuman tau tujuan
My Mr (not) Last Resort Bozo: klo tau betul dia tau cara mendapatkannya
My Mr (not) Last Resort Bozo: kenyataannya ga jg

cara berpikir seperti ini (ditambah lagi adanya back up dari seorang temen) membuat gw lebih mudah untuk berhenti menyalahkan orang atas semua hal yang terjadi pada diri gw. like my friend said, untuk hal – hal yang ga bisa diubah mungkin lebih sulit, karena kita merasa ga punya andil sama sekali untuk menciptakan luka karena hal – hal yang ga bisa diubah itu. tapi sayangnya itu berarti nyalahin Tuhan. katanya Tuhan punya rencana, maka kita (yah, mungkin gw dulu kali ya) harus menerima luka itu supaya bisa sampai pada keadaan yang lebih baik.

mungkin keadaan sekitar akan membuat kita merasa buruk, tapi diri sendiri akan mengalami proses yang menuju pada tahapan yang semakin baik. (semoga).

banyak emosi negatif yang sebenernya bisa mengarahkan kita pada tahapan yang baru. luka kadang membuat kita menciptakan benteng bernama trauma supaya tidak terluka lagi, tapi luka juga bisa membuat kita sadar & mencapai pemahaman yang lebih baik tentang sesuatu. mungkin ini alasannya kenapa banyak orang jadi lebih bijak setelah dikasih banyak taik dalam hidupnya, instead of chocolate.

berhenti menyalahkan orang lain bukan berarti berbalik menyalahkan diri sepenuhnya. ini kesalahan fatal yang sering gw lakuin sebelum akhirnya gw banyak² menerawang alias bengong ditambah ngobrol dengan temen. memandang diri terus²an sebagai korban atas semua kejadian ga enak itu sangat merusak, dan bikin ngerasa kesepian. tapi mengambil alih tanggung jawab atas semua penyebab kejadian – kejadian ga enak dan ngorbanin diri sendiri juga salah banget.

udah saatnya melakukan segala sesuatu dengan penuh kesadaran. sadari langkah  yang diambil ketika memutuskan sesuatu itu bakal ngebawa pengaruh untuk langkah – langkah selanjutnya. kalo pake bahasa temen gw, kenali sisi ‘melankolis’ dan ‘logis’, apa pendapat kedua sisi itu.

dan ketika ada kejadian ga mengenakkan muncul, sadari itu sebagai resiko dari langkah kita. orang lain cuma reaksi atas aksi yang kita lakuin.  mungkin kita punya harapan terhadap orang lain ketika mengambil suatu langkah, agar orang lain bisa mendukung langkah kita. tapi tetep aja yang memutuskan untuk melangkah kan kita, bukan orang lain. mereka cuma memberikan reaksi yang bisa aja beragam. ketika menyalahkan orang lain, mungkin aja sebenernya kita melemparkan kesalahan ke mereka atas ‘kekurangsadaran’ kita ketika melakukan suatu aksi.  kita melemparkan tanggung jawab untuk membahagiakan diri sendiri ke orang lain. dengan menyalahkan, kita kecewa & marah sama orang itu… mengambil jarak, dan akhirnya kesepian.

mungkin ada beberapa orang yang lebih baik mengambil jarak, itu wajar. tapi gw pribadi ngerasain kesepian yang amat sangat. meskipun kadang gw tetep aja masih mengambil jarak dari orang – orang yang pernah menyakiti gw. sebaliknya, gw juga bisa jadi sangat masochist, terus²an mendekati sumber penyebab rasa sakit untuk mencoba menghentikan si sumber itu itu menyakiti gw. (bodoh, sebenernya. ga sesuai naluri).

gw juga mikir, ketika  kita mengambil langkah dan akhirnya dihadapkan pada masalah, ga akan ada yang menghukum kita terus²an karena ada ‘kekuatan besar’ yang bisa menyembuhkan, ngebawa kita ke keadaan yang lebih baik. mungkin kita akan diarahkan untuk mengubah arah langkah, atau justru disuruh terus :mrgreen: gw sering sekali dihibur dengan cara² yang luar biasa & sangat trivial- tapi – ngena ketika sedang menghadapi keadaan yang tidak mengenakkan. Dia menghibur dalam cara² yang tidak terduga.

tapi tentunya untuk bisa dibantu kekuatan besar itu, kita harus sampe pada tahap kesadaran penuh. bahwa aku berlaku begini dan mendapatkan reaksi tertentu dari orang lain, itu karena aku yang memutuskan untuk begitu. memutuskan untuk percaya, bertindak, dan menerima reaksi seperti itu.

pemikiran semacam ini mungkin bisa bikin gw menurunkan ekspektasi ke orang laen & mempercepat ilangnya emosi – emosi negatif. lebih mudah memaafkan, terutama.

p.s 1 : ketika memutuskan untuk punya pola pikir ‘A’, kita bakal diuji atau bahkan dimentahkan banget oleh keadaan sekitar  sampe akhirnya kita mengalami perubahan pola pikir.

p.s 2 : gw nulis ginian bukan mau khotbah, ini buat diri sendiri aja.

p.s 3 : gw sendiri pun bisa aja berubah pikiran setelah nulis sepositif ini. *mengantisipasi depresi berlebih*

Advertisements

2 thoughts on “jadi, sadarlah.

  1. kontemplasimu mbak.. dahsyatnya :mrgreen:
    menurunkan ekspektasi emang ampuh ya. Misal, udah males sekarang mah ngarep yg tinggi2 sama murid, kalo mereka ga bisa jangan dipaksa, musti pelan2, biar ga emosi, hehe 😀

    • iya, ekspektasi rentan frustrasi :mrgreen:

      lo mutusin jadi guru aja udah bagus bgt piy, berarti udah sadar akan hal apa aja yang bakal dialami seorang guru 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s