nengok

backsound : 12012 – gallows

semenjak ada situs jejaring kayak plurk & twitter, ternyata ngaruh juga ke intensitas nulis di blog. tapi sekarang gw sedang pengen ‘memaksa’ diri untuk nulis panjang.

mungkin bakal ngalor ngidul,

apa yang mau gw tulis ya?

baru baca blog Herry Mardian)

buat gw, ini bener-bener tulisan tingkat tinggi.

gw juga ga bisa ngasih review yang spektakuler karena….

lagi blank dan tidak disertai mood yang cukup untuk sedikit memoles review gw dengan kata-kata yang agak panjang.

(TAMPAR SAJA SAYA, TAMPAAARRR~!)

kenapa gw bisa sampe ke blog tsb?

karena gw punya kecenderungan untuk nyari bacaan yang berhubungan dengan self-help atau spiritualitas…

kenapa nyari itu?

karena orang yang suka mikir ruwet kaya gw bakalan sering terpengaruh kondisi emosinya karena pikiran-pikiran sendiri, sehingga butuh ditenangkan.

that’s why gw suka menulis atau mengutip kalimat-kalimat yang berhubungan dgn hal-hal itu. side effect-nya, bisa aja gw dikira sok bijak, sok nyeramahin, atau sok suci.

padahal gw mengarahkan semua bacaan itu buat diri sendiri. bukan orang lain. karena diri gw sendiri lah yang perlu ditenangkan, dibenahi carut-marutnya. soal gw mempraktekkan tulisan yang gw buat/kutip, itu persoalan laen lagi. dimulai dari niat dulu lah…

tapi ya, gw mungkin emang sedang diminta-Nya untuk kembali menengok ke Dia. dan gw juga sedang meminta diri sendiri untuk nengok ke Dia.

nengok dengan cara gw sendiri tentunya, tanpa derajat kemiringan kepala gw harus ditentukan oleh busur/jangka. terserah gw mau menengok sambil kayang, pake spion, tunggu leher gw dipatahin orang dulu baru bisa nengok ke Dia ga balik-balik lagi.

gw pengen menengok dengan penuh kesadaran, bukan nengok karena disuruh orang² yang lebih berpengalaman nengok, atau ditakut²in kalo ga nengok ntar bakal masuk jurang… bukan, bukan itu.

sampe akhirnya gw ga akan sekedar nengok, tapi akan menghadapkan diri, jiwa, hati, dan pikiran gw ke arah Dia dengan kesadaran penuh, bukan karena ketakutan atau keyakinan buta.

(kan… beneran  ngaco kan?)

Advertisements

4 thoughts on “nengok

  1. iya, keren yah. ngasih sudut pandang yang beda. meskipun menurutku masih abstrak banget. butuh proses panjang utk bisa ngerti itu 😀

    3 paragraf terakhir mana? postingan ini? wahahahaha maap yak bikin masnya kayang 😆

    • ‘gak juga ah’ buat apa nih mas?
      spiritualitas emang sebenarnya udah fitrahnya manusia.

      tapi ada banyak hal yang bikin sisi spiritual manusia itu terkubur. makanya perlu diasah & digali lagi 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s