“1st impression lies.”

itu respon yang ditulis trichul untuk tweet gw beberapa hari lalu.

gw nulis di twitter : ‘rasa2nya first impression udah ga terlalu penting lagi buat gw…’ dan memang seperti itu pendapat gw sekarang. Sebenernya udah lama sih mikir kaya gitu. Karena setiap kali ketemu orang baru, entah kenapa gw ga terpaku sama kesan pertama.

Kalo ada orang ramah banget, gw ga terhanyut dan tetep berusaha mengobservasi lebih lanjut.

Kalo orangnya cuek, atau bahkan jutek, gw ga kebawa kesel. Mungkin yah ada keselnya, tapi itu ga berlarut² sampe akhirnya memutuskan ‘gw ga suka dia!’ cuma dari kesan pertama.

Dan pendapat ini jadi lebih menguat setelah gw ngobrol² sama oceh.

Abis ngutarain pendapat masing² dan ngangkat beberapa kasus (NJAILAH, UDAH KAYA KULIAH), kita sepakat kalau kesan pertama memang ga ngaruh ke kualitas relasi.

Mungkin dunia kerja dan proses perkenalan ke orang tua pasangan masih butuh prinsip itu.

‘kesan pertama itu penting.’

tapi kalaupun mereka masih megang prinsip itu, kenapa ternyata dalam dunia kerja banyak penjilat & backstabber?

gw memang belom kenal dunia kerja yang katanya keras itu. Tapi gw banyak denger cerita orang kalo kita susah nemuin sahabat sejati di tempat kerja. yah.. bukan berarti mustahil sih, tapi ternyata banyak rekan di tempat kerja yang berpotensi menjatuhkan kita karena dasar hubungannya adalah kepentingan.

kalo satu pihak ngerasa kepentingannya ga terpenuhi dengan menjalin hubungan yang ‘tulus’, ada kemungkinan dia berubah jadi backstabber supaya cepet dapet promosi jabatan… sekalipun temennya harus mati berdarah-darah di kaki dia.

yang kedua, pada saat perkenalan ke orang tua pasangan atau calon mertua. Kesan pertama memang penting, dan gw setuju kita memang harus jaga sikap. Berusaha tampil santun dan ngasih gambaran pribadi positif ke mereka.

tapi berapa banyak suami istri yang akhirnya cerai karena pasangannya suka mukul? penipu? suka selingkuh?

padahal waktu masih masa² penjajakan, sopannya banget²an.. keliatannya berbakti.. romantis pula.

oceh juga cerita tentang beberapa orang… ada yang keliatannya ramah dan supel, tapi ternyata kalau kita udah kenal dia lama, mulai ketauan sifat-sifat negatifnya yang menurut gw bisa merusak sisi positifnya.

kenapa gw bilang bisa merusak sisi positifnya?

Ada jenis orang yang memberikan kesan positif di awal, terus ketauan jeleknya, tapi sisi positifnya ga ketutup sama kejelekannya. Tapi ada juga orang yang keliatan oke banget awalnya, eh belakangan baru keliatan sisi jeleknya yang fatal. dan bikin gw mikir kalo sisi baik orang itu adalah sesuatu yang artifisial. Yang mungkin digunakan cuma pada saat kalo dia lagi punya kepentingan aja.

ada juga orang yg dingin & cuek di awal.. biasa banget, ga berusaha menghidupkan suasana kalo lagi ketemu sama orang yang baru dia kenal… tapi setelah kenal beberapa lama baru ketauan kalo dia adalah orang yang punya prinsip  hidup yang bagus. Terlepas dari tampilan luarnya yang nyeleneh.

gw pernah bertemu orang-orang semacem itu, dan itu yang bikin gw stick sama mereka, kagum, dan ga ngerasa bosen.

gw juga mengenal orang² yang ternyata ‘kurang bagus’… dan itu pun bikin gw bosen dan menjaga jarak dari mereka.

mengenal orang itu kaya ngupas bawang… ada lagi lapisannya.. dibuka ada lagi.. terus ada.. sampe bagian terkecilnya…

jadi gw berusaha untuk tidak ‘terjebak’ di awal.

 

lagipula membentuk kesan pertama itu gampang. Karena gampang makanya bisa direkayasa. Tapi sesuatu yg direkayasa biasanya melelahkan dan ga bertahan lama. Apesnya, ketika lo udah capek atau lagi ga siap untuk merekayasa, orang udah keburu shock dan akhirnya pergi dari lo selamanya…

selamanya…

selamanya…

BAHAHAHAHAHAHAHAHA *ketawa siluman naga*

makanya… mending jujur dari awal :p

P.S 1 : now i know who you are. kayaknya rasa respek gw ke lo jadi berkurang. sayang sekali.

P.S 2 : gw sedikit tertipu dgn 1 kondisi yang ditunjukkin seorang temen… tapi setelah beberapa hari, akhirnya gw sampe pada kesimpulan.. you’re still my bestie. keep fighting! 😉

P.S 3 : anda tidak menganggap saya penting? maka saya juga tidak akan berusaha terus menganggap anda penting 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s