3 H!

Kita berjumpa lagi para pirsawan…

*Berasa ada yang baca aja blog ini*

Jadi topik apakah yang akan dibahas kali ini?

Mendadak keinget satu acara di Metro TV jaman dulu kala yang ngebahas cara meningkatkan spiritualitas ala ilmuwan, penulis buku, dan orang-orang cendekia lainnya.

‘meningkatkan spiritualitas’ terasa agak out of reach buat gw. Rasanya lebih enak nganggepnya sebagai cara untuk meningkatkan ‘kebahagiaan diri sendiri’. Atau kalau mau lebih simple lagi, bisa dianggep sebagai ‘cara untuk menjaga mood tetap positif’.

Ada 1 cara yang ditawarin salah seorang tokoh (yang dengan sangat dodolnya, otak gw ga menyediakan ruangan untuk nginget siapa nama orang itu dan apa tepatnya judul ‘kiat-kiat khusus’ yang dia tawarin).

Sebutan ‘3 H’ ini adalah hasil modifikasi ingetan gw. Semoga ga melenceng jauh dari sebutan asli yang dibuat sama seseorang itu.

Buat ngejaga mood tetap positif, kita bisa ngelakuin ‘3 H’ setiap hari. Akan lebih bagus kalo ditulis, bukan cuma sekedar dijabarin satu-satu di dalam pikiran.

Apa yang dimaksud ‘3 H’ itu?

3 H berarti ‘head, heart, and hand.’

Supaya pikiran bisa tetep positif, atau stidaknya ga terpuruk amat, setiap hari kita dianjurkan untuk mencatat 3 hal yang berhubungan sama ‘head, heart, hand’ itu.

Untuk ‘head’, setiap hari kita dianjurkan baca buku, artikel, koran, browsing, atau apa pun. Catet 3 hal/informasi yang berguna untuk nambah pengetahuan kita. Si tokoh di Metro TV itu bilang bahwa pada dasarnya manusia suka belajar. Jadi penambahan pengetahuan yang berguna untuk kehidupannya bakal membuat manusia merasa lebih positif.

Sebagai contoh, artikel-artikel kesehatan di majalah atau tips untuk keperluan rumah tangga sehari-hari bisa dicatet dalam jurnal kita. Jadi misalnya hari ini kita nemuin ‘kegunaan buah pisang untuk kesehatan’, ‘rahasia kehidupan bawah laut’, atau ‘tips menghilangkan noda minyak di baju’, kita bisa sarikan 3 informasi itu untuk dicatet di jurnal kita. Untuk hari berikutnya, kita cari lagi informasi-informasi lain untuk ditambahin dalem jurnal.

Untuk ‘heart’, si tokoh di Metro TV (rempong juga nyebutnya begini molo) menyarankan kita untuk menulis 3 hal yang bisa disyukuri setiap hari. Awalnya mungkin bakal kesulitan buat nentuin hal-hal apa aja yang patut disyukuri, apalagi kalo hari itu lagi ngerasa sial atau dataaaar banget.

Kalo gitu, tulis aja hal-hal remeh tapi mendasar dulu kaya: ‘alhamdulillah idung gw masih berfungsi.’ Atau ‘lega banget bisa boker sampe tuntas.’

Dari hal-hal mendasar macem itu, lama-kelamaan kita bakal terbiasa untuk mencari sisi positif dari suatu hal/kejadian. Misalnya lo lagi pergi dan ga punya payung, di tengah jalan keujanan dan lo harus beli payung dulu. Ini bisa dimasukin dalem daftar ‘hal yang bisa disyukuri’ juga. lo masih punya duit untuk beli payung, dan untuk selanjutnya lo akan selalu tertolong dengan keberadaan si payung baru itu. Fakta bahwa hari itu lo masih punya duit dan punya kemampuan untuk jalan ke tempat jual payung bisa mempengaruhi kehidupan lo di hari-hari selanjutnya.

Sekedar selipan saja.. bisa di-skip 🙂

Bahkan ketika lo merasa dihambat, itu juga bisa dijadiin hal yang patut disyukuri. Gw ngalamin ini waktu bimbingan skripsi dulu. Pembimbing gw terkenal ‘susah dijangkau’. Kalaupun udah janjian, biasanya waktu ketemuan bisa meleset sekepeleset – pelesetnya.

Pernah gw janjian untuk minta acc skripsi pagi-pagi, eh ternyata abang fotokopi belom kelar jilid skripsi gw. Terpaksalah gw nungguin sampe jam stengah 12. Kalau berdasarkan pengalaman bimbingan sebelomnya, siang hari adalah saat ter-SURAM untuk bisa ketemu pembimbing gw karena dia pasti udah melesat kemana-mana. Akhirnya setelah jilidan slesai, gw pasrah aja jalan ke ruangan pembimbing. Niatnya mau nitip aja, besoknya baru diambil lagi. Meskipun itu berarti gw membuang kesempatan 1 hari lagi karena gw masih harus minta acc penguji juga. itu berarti kecepatan untuk menuntaskan keperluan maju sidang jadi terlambat.

Begitu masuk ke ruangan pembimbing, ternyata dia ada di dalem. Kebetulan banget dia lagi makan siang. Pembimbing gw yang SANGAT SIBUK itu tiba-tiba terserak begitu aja di depan mata gw. Lagi ngobrol-ngobrol santai. Akhirnya gw bisa dapet acc dia dalem waktu kurang dari 5 menit. Dari pembimbing, gw langsung ke ruangan penguji dan lagi-lagi bisa langsung ketemu. Bayangkan kalo gw ga diperlambat tukang fotokopi. Gw bakal nunggu dari pagi ga jelas, akhirnya terpaksa titip sperti pengalaman-pengalaman sebelomnya. Dan singkatnya untuk acc doang bakal makan waktu 2 hari atau lebih.

Untuk ‘hand’, maksudnya adalah ngelakuin 3 perbuatan positif untuk orang lain di sekitar kita. Menolong orang bisa bikin mood diri sendiri jadi lebih baik karena pada dasarnya manusia akan ngerasa bahagia kalau keberadaan dia bisa berguna untuk orang lain. Ini ngingetin gw sama film ‘pay it forward’. Di film itu, Trevor (Haley Joel Osment) nyiptain konsep ‘pay it forward’ untuk tugas akhir sekolahnya.

Intinya kita nolong 3 orang (ngelakuin sesuatu yang besar di mana hal itu ga bisa dilakuin sendiri sama orang-orang yang kita tolong). Setelah itu, masing-masing dari 3 orang yang udah kita tolong harus ngelakuin kebaikan ke 3 orang berikutnya. Jadi 3 orang itu ga boleh ngebales kebaikan ke kita lagi, tapi harus ngebalesnya ke 3 orang yg berbeda, dan seterusnya.

 Tapi untuk kehidupan sehari-hari, ga usah nunggu untuk bisa ngelakuin kebaikan yang besar deh. Ngelakuin hal-hal sepele juga bisa. Misalnya bantuin cuci piring atau sedekah.  Dan satu lagi, lebih baik 3 hal positif yg kita lakukan selama 1 hari ga usah ikut dicatet dalem jurnal. Biar sensasi menyenangkan setelah ngebantu orang lain aja yang kita inget, ga usah diinget apa persisnya yang udah kita lakuin.

Selamat mencoba 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s