Haruskah Caranya Cuma Begini, Begitu?

Di lingkaran pergaulan gw yang berumur segini, ada pola yang lagi rajin muncul, baik dalam bentuk candaan di dunia nyata atau update-an di media sosial berupa curcol berbaju ‘sharing kata bijak’.

“MENIKAHLAH.”

Ada yang rajin mengutip ayat atau kata bijak, yang intinya lagi nunggu jodoh banget, pengen segera dilamar. Mereka rajin ngingetin diri sendiri dan orang-orang sekitarnya untuk terus memperbaiki diri, berusaha cari jodoh sambil mendekatkan diri ke Tuhan. Ada juga yang rajin nyelipin nasehat di tengah becandaan, bilang kalau menikah adalah setengah dari agama, menikah adalah ibadah.

Setujukah gw? Oh tentu. Gw yang sekarang udah ga sinis dengan pernikahan. Gw menerima dan seneng kalau ada orang menikah dengan alasan yang baik. Gw juga pengen nikah kok. Menikah memang ibadah, karena dengan nikah kita bisa saling belajar mencintai, belajar menghilangkan ego, dan masih banyak lagi. Toh agama juga bilang kalo belajar itu ibadah, kan?

Agama menganjurkan dan sayangnya manusia suka banget mengubah anjuran itu jadi lebih mirip paksaan.

‘Buruan nikah biar sempurna ibadahnya…’

‘kok belom nikah sih? Hadist ini menerangkan bla bla bla…’

Hati-hati, paksaan halus kayak gini juga bikin orang terbebani, lho. Ngerasa ga cukup baik, ngerasa kurang menarik, pelan-pelan bakal jadi frustrasi.

Kata orang, rezeki, jodoh, maut, semua rahasia Tuhan. Nah, untuk bagian ‘jodoh’ ini rasanya perlu dipahami lebih lanjut. Kalau semua orang diciptain berpasang-pasangan, kenapa akhirnya ada orang-orang yang ga menikah seumur hidupnya? Kurang usaha? Belom tentu.

Gw pikir kalam-Nya memang ga bisa diartiin secara sederhana. Makna yang sesungguhnya jauh lebih dalem, lebih luas, lebih tidak menghakimi, lebih penuh kasih. Jodoh sendiri bisa aja nantinya hadir dalam bentuk beda-beda. Jodoh kamu adalah si A, jodoh kamu si B, jodoh kamu akan dateng di umur segini, jodoh kamu adalah…. tidak menikah.

HAH? APAH? LAKNATULLAH ENTE!

Hiks… semoga gw ga beneran digituin ya kalo beneran ngomong di depan orang-orang. Namanya toh juga pendapat. Kenapa gw bisa mikir begini? Karena gw udah punya contohnya nyatanya, om gw dan almarhumah tante gw sendiri. Mereka berdua tuna rungu, berjuang dengan kehidupan mereka masing-masing. Gw tau tante gw beberapa kali nyoba ngejalin hubungan, tapi toh ga ada yang lanjut. Kurang maksimal apa usahanya?

Agama sangat menganjurkan untuk menikah, dan agama juga bilang kalau belum sanggup menikah, maka berpuasalah. Alasan ga sanggup nikah bisa macem-macem, lhooo. Jangan cuma dikira ga mampu secara ekonomi aja. Gimana kalo alesan seseorang ga nikah karena memang akhirnya ga ada cocok? Ga ada yang mau berumah tangga sama dia atau sebaliknya? Gimana kalo dia memang ga suka lawan jenis? Nah, supaya kelakuan manusia yang belom sanggup nikah ga macem-macem, agama nyuruh puasa, deh. Puasa kan bisa ngebantu ngendaliin nafsu, tuh.

Paksaan semacem ini pastinya ikutan ngebentuk opini ‘kalo ga nikah, hidup lo ga lengkap. Lo ga sesuai dengan gambaran ideal masyarakat.’

Oke, asal muasal anjuran nikah jadi kenceng banget karena manusia harus ngelanjutin keturunan kan. Ini alasan primitifnya. Tapi di dunia jaman sekarang yang udah padet gini, yakin menikah jadi cara paling ideal untuk SETIAP orang?

Menikah emang ladang ibadah, tapi jangan jadikan itu alasan untuk push orang-orang yang punya kondisi tertentu. Jangan pernah memaksa orang. Tante gw, ga nikah, tapi dia bisa tetep berbagi cinta, tetep bisa ibadah. Gimana caranya? Belajar sampe lulus universitas bareng orang-orang non tuna rungu, jadi guru di SLB. Dia berbagi cinta dan pengetahuan sama murid-muridnya. Kurang mulia apa coba?

Jadi, tolonglah. Untuk yang pengen nyuruh orang nikah, lakukan dengan cara yang baik dan jangan terus-terusan maksa. Nyomblangin boleh, tapi ga usah berlebihan. Untuk yang belom nikah, yakinlah hidup kalian tetap baik-baik aja. Jangan keliatan putus asa, kebelet nikah, terus jadinya melempar diri ke siapa pun. Entah nantinya nikah atau ga, kalian tetep sempurna sebagai manusia.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s